macau_closes_all_casinos_non_essential_businesses_

Macau Tutup Semua Kasino, Bisnis Tidak Penting

Dengan penutupan pada pukul 12:01 Senin, pagi semua kasino Makau dan bisnis tidak penting lainnya telah terpaksa ditutup selama 7 hari untuk membantu pihak berwenang membendung wabah Covid-19 yang pertama kali diumumkan pada 19 Juni. mampu menahan wabah di jendela penutupan ‘sementara’ tujuh hari yang ditentukan, itu akan menjadi satu bulan sejak kasus pertama dilaporkan ke publik.

Kota berpenduduk 600.000 dan satu rumah sakit yang stres setiap hari telah mendirikan fasilitas medis sementara jika wabah memburuk secara signifikan dan telah memerintahkan atau menegosiasikan pengaturan dengan pelaku bisnis perhotelan yang telah mulai menggunakan properti mereka sebagai pusat karantina.

Hotel selain yang langsung ditutup oleh darurat kesehatan masyarakat diizinkan untuk tetap buka seperti halnya bisnis penting lainnya seperti supermarket, pasar kecil, dan restoran. Namun, restoran tidak buka untuk makan di tempat dan hanya akan menerima pesanan dibawa pulang.

Pihak berwenang telah meminta warga untuk menghindari keluar kecuali sangat penting mereka melakukannya.

Pengumuman penutupan kasino dan bisnis lainnya dibuat pada konferensi pers oleh Pusat Koordinasi dan Respons Novel Coronavirus pada hari Sabtu.

Bukan Persis Lockdown
André Cheong Weng Chon, Sekretaris Administrasi dan Kehakiman Makau, menyeimbangkan beratnya masalah ini dengan menyatakan bahwa orang dan bisnis yang melanggar tindakan tersebut dapat menghadapi tuntutan. Dia juga berkata: “Ini bukan penguncian, kami tidak melarang orang keluar. Tapi kami berharap dengan kerjasama dari tempat bisnis dan dengan dukungan dari masyarakat, lalu lintas pejalan kaki di komunitas kami dapat ditekan seminimal mungkin,” demikian laporan di GGRAsia.

Hotel-hotel besar dan kecil di seluruh kota, terutama di Cotai bekerja sama dengan pemerintah untuk mengasingkan mereka yang sedang atau mungkin telah terpapar. Properti terkecil yang diketahui sejauh ini adalah 70 kamar Rocks Hotel di Macau Fisherman’s Wharf. Ini akan digunakan untuk menampung orang yang diberi kode “kuning” untuk observasi medis.

The Cotai “Strip” terletak di bagian 2 mil persegi tanah buatan antara pulau Taipa dan Coloane di Seac Pai Bay di sebelah timur Makau, tetapi dianggap sebagai bagian dari Daerah Administratif Khusus dan akhirnya di bawah kendali Cina.

Hampir 500 kamar di sayap timur Grand Lisboa Palace di Cotai telah ditambahkan serta 300 kamar di satu menara di City of Dreams Grand Hyatt Macau – juga Cotai.

Properti skala besar lainnya yang sudah digunakan sebagai pusat karantina termasuk kedua menara Sheraton Grand Macao di Londoner Macao (sebelumnya Sand Cotai) di mana wabah dilaporkan di bagian kecil mal di sana sebelumnya. Properti Sands kedua di Cotai yang akan diminta adalah hotel Parisian Macao dengan 2.300 kamar.

Grand Lisboa asli dikunci pada 11 Juli setelah para penjudi diizinkan pergi. Sekitar 500 staf, tamu, dan warga masih berstatus “merah” lockdown di sana.

Pekerja Menyesuaikan tetapi Khawatir
Kehidupan dan kewajiban bagi pekerja kasino tidak berhenti begitu saja ketika majikan mereka membantu pemerintah mematuhi kebijakan penyakit menular. Menurut laporan terpisah di GGRAsia, sebagian besar pekerja bersedia menerima kompensasi yang diberikan ketika mereka dipaksa untuk tidak bekerja. Secara umum, ini termasuk satu hari ekstra cuti berbayar untuk setiap tujuh hari cuti paksa, terlepas dari kompensasi untuk minggu dasar.

Operator telah menawarkan berbagai insentif kompensasi kepada pekerja karena sifat arus wisatawan yang tidak merata di tengah wabah sebelumnya dan perubahan kebijakan China Daratan yang membuat jumlah pengunjung berfluktuasi secara luas. Beberapa paket kompensasi ditendang ketika pekerja diminta untuk tinggal di rumah oleh pemerintah tetapi kasino tetap buka.

Sebagian besar jika tidak semua operator menghadapi krisis pendapatan dengan pendapatan kuartalan negatif sementara angka di Las Vegas telah memecahkan rekor dengan lebih dari satu miliar dolar sebulan tersisa di atas meja selama 15 bulan berturut-turut.

Semua kasino beroperasi dengan lisensi sementara sementara dengan tender lisensi resmi 10 tahun yang diharapkan akan dimulai pada bulan Desember.

Dalam percakapan terpisah dengan aktivis buruh Cloee Chao dan Stephen Lao Ka Weng, Mr. Lao mengatakan kepada GGRAsia, “Banyak yang khawatir bahwa hak-hak yang mereka miliki saat ini akan berkurang suatu hari nanti karena majikan mereka terus-menerus membakar uang. Mereka takut hak-hak ini akan hilang begitu perusahaan game mengamankan konsesi baru mereka, dan mereka takut mereka akan menghidupkan kembali apa yang telah terjadi pada tahun 2008 ketika ada banyak PHK dan berbagai masalah perburuhan muncul.”

Leave a Comment